Welcome My Sonshine – Part 2

Senin 21 Mei 2018

Jadilah berangkat ke rumah sakit untuk cek ke obgyn, karena udah 40minggu usia kehamilan tapi anteng2 aja ga ada kontraksi2 yg berarti hanya ada kontraksi palsu yg sering dirasakan. Sebenernya masih aman kalo menurut bebrapa artikel yang saya baca, cuma saya rasanya pengen aja periksa (naluri ibu kali ya hahaha)
Sampe di rumah sakit jam 10 pagi ternyata obgyn lagi ramai dan dokternya yang stand by cuma 1 alhasil baru masuk ruangan periksa jam 5 sore sodara sodara!! (suami sama ibu udah sampe bosen nemenin hahhaha)

Setelah dilakukan periksa dalam dan usg  ternyata air ketuban sudah dikiit banget 2cm ga ada sedangkan posisi bayi masih di atas belum turun sepenuhnya ke panggul. Dokter langsung menyarankan SC, Kenapa ga di usahakan normal? Pengen sebenernya usahain normal dg induksi tp kata dokternya kasihan babynya  dia sudah ga punya pelindung (air ketuban)  saat kontraksi terjadi nanti. Saat itu yg ada dipikiran saya hanya yg terbaik buat baby, ga mau ambil resiko akhirnya saya dan suami setuju untuk SC (walaupun masih ada perasaan untuk pengen normal). Kemudian dokter menjadwalkan operasi hari berikutnya yaitu Selasa 22 mei siang tp saya tetep nginep di rumah sakit hari itu juga.

Setelah keluar ruangan saya pergi ke kamar mandi, lalu saya balik lagi ke depan ruangan dokter td kemudian bidan memberitahu kalau operasi dimajuin malam itu juga jam 7 malam soalnya takut ada apa2 dg babynya.
Saya yg awalnya masih bisa santai mendadak panik deg2an!! Kalo masih esok harinya kan saya masih bisa kuatin mental buat operasi. Bapak dan suami berniat nenangin malah bikin nangis hahaha
After itu pokoknya jd riweuh aja keadaan disitu..suami dipanggil untuk diskusi administrasi, saya harus ke lab untuk tes darah.
Tes darah pun lumayan lama karena pembuluh darahnya susah ditemuin (ketutup lemak kayaknya hahah) jadi semua tangan dicoba..total suntikan di kiri 3x di kanan 2x akhirnya dapat yg di tangan kanan. Setelah ambil darah masuk ke ruangan bidan untuk diinfus nah ini juga lama lagi nyari pembuluh darahnya :’) di tangan kiri baru dapat setelah 3x dicoblos :’)

Kemudian sekitar jam7 lebih saya dibawa ke ruang operasi, sampe di sana tangan kiri ternyata bengkak akhirnya dipindah infusnya di tangan kanan..pokoknya drama nyari pembuluh darah..hahaha (tangan udah ditusuk-tusuk berapa kali itu)

Jam set.8 masuk ruang operasi daaan suami/keluarga tdk blh nemenin. Rasanya pengen nangis pas itu, lahiran dengan suami disisi saya hanya tinggal mimpi (semoga anak berikutnya bisa kesampaian, Aamiin) saya hanya bisa istighfar dan sholawatan
Bius mulai disuntikan (entah berapa jarum yang disuntikin di punggung). Perut kebawah mulai terasa kesemutan dan kebas kemudian operasi dimulai.

Sepanjang operasi saya istighfar dan sholawatan pasrah kepada Allah SWT, kerasa juga sih perut diubek-ubek hehe

Kemudian jam 8.25 saya mendengar suara tangis bayi yang amat kencang refleks saya nangis sambil mengucap syukur..saat melihat bayi berpipi gembil ini hanya senang dan bahagia yg saya rasakan..

pipi gembiiil :*

Setelah lahir si baby dibersihin sama bidan kemudian dilakukanlah IMD (inisiasi menyusui dini) sambil menunggu dokter menyeleseikan tugasnya. Saat IMD saya ga bisa berpaling dari si baby, perasaan senang, terharu, amaze yang campur aduk jadi satu. Amaze melihat bayi selucu ini yang selama 9bulan ada di perut saya, yang kalo dan malem suka nendang-nendang dengan kuatnya 😀

Dokter sudah menyeleseikan jahitan kemudian saya dibawa di ruang recovery. Selama recovery 1 jam saya menggigil kedinginan, saat di ruang operasi juga sangat kedinginan mungkin karena suhu ac di ruang itu yang dingin dan juga hanya baju operasi (kain hijau) yang nutupin tubuh. Saat di ruang recovery saya minta selimut hangat sampai lapis 3 karena dingiiin bangeeet dan selimut itu hanya kerasa hangat selama 10 detik abis itu biasa aja. Kalo kata suster yang menemani itu pengaruh dari obat bius juga soalnya separuh tubuh ga bisa bergerak jadi panas tubuh berkurang.

Pukul 22.30 dibawa menuju kamar rawat inap ditemani suami, pas keluar ruang recovery langsung disambut suami disitu rasanya pengen langsung meluk tap apadaya belum bisa bergerak hahaha Sekitar 1 jam setelah berada di kamar obat bius perlahan mulai hilang daaan dimulailaaah rasa sakitnyaa :’)

Perih, pedih, panas, nyeri, kemeng, dan semua kosa kata yang menggambarkan rasa sakit mulai terasa di area luka. Rasa capek dan ngantuk langsung tergantikan. Saat itu hanya bisa remas-remas tangan suami. Karena sudah mulai terganggu dengan rasa sakitnya minta tolong ke Ibu untuk minta obat anti nyeri dan ternyata obat tersebut sudah ada di dalam infus yang terpasang. Lama kelamaan mulai terasa efek anti nyerinya dan saya bisa mulai tertidur 🙂

 

Selama 24 jam saya hanya boleh berbaring dan miring ke kiri-kanan saja (dipake miring aja nyerii bangeet). Setelah 24 jam berbaring baru boleh duduk dan kemudian belajar berjalan (jangan ditanya pas dipakai jalan pertama kali gimana rasanya :’D) Tapi semua sakit itu hilang saat lihat si baby yang tertidur nyenyak disamping saya 😀

dua jagoanku :*
penyemangatku

Walaupun sekarang lahiran dengan operasi tapi masih besar keinginan untuk bisa lahiran normal, merasakan sakit lahiran normal.

Tapi apapun itu mau lahiran normal atau operasi cesar perjuangan Ibu sungguh luar biasa. Semua cara menguras energi, terasa sakit, dan mempertaruhkan nyawa.

 

Sekarang dimulailah cerita Linda jadi Ibu 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *